Manado – Guna memberikan pemahanan akan pentingnya pengetahuan dan penanganan luka bakar yang tepat dan benar guna membantu penyembuhan luka yang optimal dan meningkatkan kualitas hidup setelahnya, Combiphar dan PERAPI Edukasi Tenaga Medis di Manado Sabtu 12 Mei 2018 di Hotel Aryaduta.

Combiphar, perusahaan consumer healthcare modern di Indonesia, melalui produk unggulannya Mebo, salep luka bakar pilihan terpercaya dokter Indonesia bekerjasama dengan Perhimpunan Dokter Spesialis Bedah Plastik lndonesia (PERAPI) melaksanakan seminar tersebut.

VP Consumer Healthcare & Wellness and lntemational Operations Combiphar, Weitarsa Hendarto menyatakan kerjasama strategis itu merupakan mitra efektif untuk memperluas pemahaman tentang penanganan luka bakar dan pemilihan obat yang tepat.  “Kami sangat bersyukur kegiatan ini dapat dilaksanakan dengan baik dan ini adalah wujud nyata kami dalam championing a healthy tomorrow dengan memberikan edukasi dan memperluas jangkauan informasi. Terutama bagi para tenaga medis sebagai garda terdepan healthcare professional dalam memberikan penanganan yang tepat terhadap,” ungkapnya.

Dia mengatakan, dengan adanya sosialisasi itu penanganan pasien darurat luka bakar akan cepat ditangani khususnya di wilayah Sulut.

Menurut Weitarsa, kegiatan itu merupakan inisiatif kedua belah pihak untuk mengedukasi frontliner praktisi pelayanan kesehatan melalui materi dan informasi yang tepat, khususnya dalam menangani pasien pasien luka bakar baik ringan maupun berat. “Kebutuhan dokter yang memiliki keahlian dalam penanganan luka bakar sangat diperlukan. Pengetahuan mengenai cara perawatan luka bakar yang tepat dan benarpun menjadi sangat penting dalam membantu penyembuhan luka yang optimal dan meningkatkan kualitas hidup pasien selanjutnya,” papar dia.

Dia menambahkan, oleh karena itu tidak hanya tenaga medis profesional yang diperlukan, namun keberadaan produk farmasi yang handal juga memainkan peranan penting.

Menurut dia, edukasi kepada tenaga medis dan masyarakat dipadukan dalam menangani luka bakar sehingga meminimalisir cacat dan kematian.

Workshop penanganan luka bakar itu diikuti lebih dari 200 orang dokter dan perawat di wilayah Manado, Sulawesi Utara.

Senior GM Marketing Women’s Health and Active Day Care Combiphar, Ni Ketut Sukartiwi menjelaskan bahwa kasus luka bakar banyak terjadi pada anak di bawah usia lima tahun dan rata-rata terjadi di rumah tangga.

Kata dia, Data Riset Kesehatan Dasar Kementerian Kesehatan vans dirilis pada 2013 mencatat luka bakar menempati urutan keenam penyebab cedera tidak disengaja (unintentional injury) setelah jatuh, sepeda motor, benda tajam/tumpul, transportasi darat lain, dan kejatuhan dengan tingkat prevalensi 0,7 persen dari jumlah penduduk Indonesia. “Badan kesehatan dunia atau WHO mencatat, luka bakar menyebabkan sekitar 195.000 jiwa meninggal di Indonesia setiap tahun,” ujar dia.

Riset Kementerian Kesehatan tersebut juga menekankan anak-anak usia 1-4 tahun menjadi kelompok umur yang paling rentan terkena luka bakar dengan tingkat prevalensi sampai 1,5 persen. Fakta ini diperkuat dari data riset epidemiologi sejumlah dokter di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta pada tahun 2013 dan 2015. Hasilnya, sebanyak 108 pasien (82,3 persen) luka bakar adalah kelompok anak-anak (pediatric group) yang berusia 1-4 tahun.

Sukartiwi mengatakan, berangkat dari kondisi tersebut Combiphar melalui produk Mebo yang telah dipercaya oleh dokter di indonesia sejak 2006 untuk penanganan luka bakar mempunyai misi untuk mengedukasi masyarakat khususnya para ibu, guna meningkatkan kesadaran dan pengetahuan mereka mengenai pertolongan pertama luka bakar di rumah. “Lebih dari itu, kami ingin mendorong keluarga indonesia untuk selalu sedia produk obat luka bakar satu diantaranya adalah Mebo sebagai P3K di rumah. Saat ini Mebo telah menjadi pilihan utama dokter untuk penanganan luka bakar di Rumah Sakit. Luka bakar dapat terjadi kapan saja, dimana saja, dan kepada siapa saja. Bukan hanya akibat api, luka bakarjuga sering ditimbulkan dari minyak panas, air panas, maupun benda panas lain yang berbahaya,” kata Sukartiwi.

Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat PERAPI, dr Donna Savitry, SpBP-RE menyatakan sinergi berupa edukasi tentang luka bakar dan luka lainnya untuk para dokter umum di Indonesia, antara PERAPI dengan Mebo dari Combiphar (yang memasarkan salep luka bakar Mebo) diharapkan dapat dilakukan secara berkelanjutan sehingga semakin banyak tenaga medis yang dapat mengaplikasikan ilmunya secara langsung dengan penanganan yang cepat dan tepat untuk luka bakar dan luka lainnya dapat dilakukan dengan optimal.  ”Kasus luka bakar menjadi wewenang dan kompetensi dokter bedah plastik. Namun hal ini belum sejalan dengan kondisi di lapangan dimana keberadaan dokter bedah plastik dan luka bakar terutama di daerah perifer (terpencil) Indonesia masih sangat minim. Umumnya di daerah perifer kasus luka bakar akan ditangani oleh dokter umum terlebih dahulu untuk kemudian dirujuk ke rumah sakit yang memiliki unit luka bakar atau kota yang memiliki dokter bedah plastick,”ujar dr Donna.

Senada dengan PERAPI, dr Mendy H OIey, SpBP-RE dari Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi Manado mengatakan dengan makin banyaknya tenaga medis yang memahami penanganan terintegrasi terhadap luka termasuk luka bakar baik ringan hingga tingkat yang lebih serius akan meminimalisir terjadinya risiko tinggi yakni cacat dan kematian.  ” \Hal ini perlu didukung dengan pemilihan produk perawatan luka yang tepat, dimana yang terpenting adalah terciptanya kondisi moist (lembab) pada area luka untuk menunjang penyembuhan luka yang lebih baik,” kata dr Mendy.

Sebagai bentuk kepedulian perusahaan terhadap pelayanan kesehatan masyarakat, Combiphar nendonasikan 100 tube Mebo yang akan diberikan kepada Rumah Sakit Kandou Manado yang literima secara simbolis oleh dr. lan Ngantung, SpBP-RE.  ”Kami berharap obat ini dapat digunakan engan baik untuk penanganan pasien di wilayah Manado dan masya rakat dapat merasa kan manfaat ari Mebo,” tutup Sukartiwi.

Lanjutnya Manado adalah kota kedua pertama di Kupang dan dimana banyak yang hadir yang mencapai 200 peserta. “Mebo memang sudah ada di apotik dan kalau luka berat seharunya sesuai resep dari dokter,” ungkapnya.

Kata dia, saat ini jumlah dokter ahli spesialis luka bakar di Indonesia baru mencapai 204 orang dan ini sangatlah kurang. “Di Sulut hanya saya,” ujar dia.

Penulis: Zulkifli Madina

Referensi:

https://kabarmanado.com/combiphar-dan-perapi-edukasi-tenaga-medis-di-manado-atasi-luka-bakar/